www.cozy-cupcakes.com

March 15, 2011

Kursus dengan MAKI Cakes Yulia Riani : Purse Damask Cake

courtesy of MAKI CAKES - Yulia Riani, Depok, Indonesia

Ini cerita waktu ikut workshop (apa kursus apa apa lah, gak tau bedanya... qiqiqiiiii...) intinya diajarin sama sumber yang signifikan...
waktu itu 3 April 2010, di rumahnya Yulia Riani owner dari Maki Cakes waktu itu masih di rumah yang lama (sekarang sudah pindah, deket situ juga sih, lebih luas lebih nyaman untuk ngajar :)
saya tertarik sama tekniknya yang bikin damask.... dari emboser dikasih pewarna terus di cetak ke fondan, tapi saya gak tau cara nglakuinnya.... pengen dikasih tau caranya
kalau cuma gitu doang, mana mau selebritis kuliner ngajarin saya, mending kita disuruh coba-coba sendiri aja bukan?
jadi rasanya kalau workshopnya tentang bikin tas atau novelty cake gitu kan lebih banyak dapet ilmunya...
jadilah (karena saya dibolehkan memilih mau tentang apa) maka saya pilih Purse Damask Cake
uuuhhhh dari temanya aja udah kerasa kerennya....

Rumahnya jauh.... Bogor sana... saya ambil rutenya dari pintu tol Cimanggism
walau jalan muter2 tapi dulu kan pernah pesen kue dan ambil sendiri... jadi tau lah gak sampai kesasar...
pelajarannya dimulai jam 9 pagi....
pertama-tama tentu diajarkan mencetak damask,
ternyata seperti membatik bukan batik tulis tapi yang cap....
warnanya dari pewarna makanan yang di taruh di piring datar terus embossernya celup-celup kesitu baru cetak ke fondant nya... seperti kalau mau stempel surat kan cpnya harus ditempelanambil tinta di stempel pad dulu.... miriplah prosesnya


alat untuk 'membatik'nya seperti yang ada di latar atas
lingkaran pojok kanan atas, itu hasil kerjanya Yulia,
bandingkan.....
yang di kiri dan kanan bawah... itu kerjaanku, kualitasnya beda !!
sudah tidak rata, ada yang tebel ada yang tipis, ada yang gak kecetak sempurna ada yang kebanyakan dicetak alias bleber.... qiqiiiiqiiiii.... tingkah pemula....


ini bagian depan penutup tas,
silakan tebak (lagi) mana kerjaan Yulia dan mana kerjaan saya...
gampaaaaang.... baris pertama punya sang guru, sisanya muridnya
(tidak usah komen.... saya paham....)


ini hasilnya,


siapa coba yang tega motongnya dan makan cake yang kayak gini penampilannya....
coba kita lihat penampakan lainnya


jadi yang dipelajari selama cake workshop 1 hari ini banyak...
tentunya cara mengukir cake nya, sayang karena ternganga takjub, tidak memotret bagaimana prosesnya
yang jelas 1 resep cake, jadi 1 loyang, terus dipotong menjadi tiga bagian terus ditumpuk setinggi tas nya,
tiap cake dilapisi buttercream
jadi tas itu terdiri dari 3 lapis cake dan 2 lapis buttercream
setelah itu baru 'dipahat' seperti bentuk tas. terus di lapisi ganache
jadi secara tidak disadari, dapet juga ilmu cara mengcover cake
karena Yulia pernah punya pengalaman kalau hanya dilapis ganache tidak kokoh, melorot...
maka disarankan dikasih lapisan buttercream tipis-tipis aja...
baru deh di tempel penutup tas yang sudah di 'batik' dengan damask... terus semua asesoris dikerjakan termasuk bunga mawar hitamnya... jadi tau juga ilmu nambahi asesoris sana sini termasuk dalam rangka menutupi 'kecelakaan' yang terjadi

nah untuk urusan asesoris ini,
baru sadar juga ternyata, perlu juga nyimpen bulu-bulu gitu ya di rumah... siapa tahu kepake suatu waktu
hhhhmmmm.... bikin cake ternyata tidak hanya berbekal pengetahuan terigu atau cara ngaduk doang ya, perlu beli-beli yang unik-unik... kayaknya belanja ke mangga dua jadi akan lebih pagi dateng dan lebih sore pulang niy....

dapet juga cara bikin mawar, terus tip dan trik buat tulisan tanpa cutter (seperti tulisan "Maki" itu)
terakhir, bisa juga lihat cara Maki menggunakan lustre Gold (gak lupa Maki ngasih tau bedanya lustre dengan dust... yang sebelumnya saya pikir... halah udah sama aja, kayak bedak lah gitu kalau di make-up wajah itu),
pantes pernah bengong kok ngerasa udah memoles tapi kok hilang cepat??? ternyata itu bedanya lustre dan dust,
maka jangan gegabah kalau belum tau qiqiqiiiiii.....

hal lain yang dapat saya pelajari selama berada di rumah Maki adalah :
  • betapa bekerja dari rumah juga menghasilkan uang yang lebih banyak dengan pekerjaan seperti saya sebagai parttime psychologist atau bahkan dibandingkan dengan yang bekerja reguler nine to five
  • anak kecil-kecil bukan halangan untuk seorang ibu (rumah tangga) maju dan berkembang self-esteem nya 
saya salut dengan Maki,
anak muda, keluarga muda... tidak mudah menghandle kegiatan rumah tangga plus menggabungkannya dengan hobi... (tolong catat, hobi suaminya, Paki, bersepeda... mereka bersaing juga dalam hal pemenuhan hobinya, qiqiqiiii,,,) tapi mereka bisa....
kedua anaknya, bersliweran di sekitar ibunya yang sedang bekerja mendekor kue... tapi tidak ada batas yang dilanggar, mereka having fun sekaligus paham pekerjaan ibunya... tidak ada bentaqkan tidak ada teriakan
pelototan kecil, Kintan pun tahu maknanya... qiqiqiiii....

ini, saya dihadiahi cupcake buatan Kintan dipotret di depan Kinar yg digendong Yulia


Nah saat itu kursus selesai pukul 12 siang... cepet banget ya, 3 jam..... hahahaha... karena saya ada janji lain dan bu gurunya ada keperluan lain... bubar... bubar... workshop nya selesai..
Semoga lain waktu saya bisa kursus atau magang di Maki Cakes deh...

5 comments:

Adhayanti said...

Mba. Salam kenal ya...Saya jg pengen bgt kursus di maki tp belum sempat. Hi..Hi.. abis drmh jg bakulan kue.. Mba, jd pengen tau, abis bc blognya mba, bedanya lustre sama dust apa dong? Kayanya aku pernah liat produk Wilton namanya Lustre Dust Nah LO...Kuenya uk loyang berapa mba?

April 5, 2011 at 10:10 PM
pipin said...

mbak adhayanti... wah bogor mah deket atuh sama rumah maki.... :)
udah kerjaannya lempar saya sebentar, mbak kursus di maki... kekekekekkkk... nasehat sesat ya...

nah tentang lustre dan dust...
(mbaakkk... mbaaakkk saya ini gak dong-dong kalau diajari orang, apalagi hampir seluruh waktu kursus saya sama maki kerjaan saya nganga doang, terpesona... jadi suka lupa lagi diajari apa... qiqiqiii)
jadi seandainya salah, yaaaa.... dipersori ya
tapi saya coba menata ingatan dan pikiran saya ttg lustre dan dust ini
sepertinya penyebutan itu maksudnya untuk memudahkan saja,
lustre itu yang dimaksud dari "edible lustre dusting"
dust itu "edible dusting"
produk2nya sugarflair

edible lustre dusting akan menghasilkan warna lembut yang terkesan metalic
edible dusting menghasilkan warna lembut (tanpa bling-bling metalik)

keduanya 'dusting' jadi kesannya seperti debu gitu, lebih mudah hilang (maka perlu kita tekan saat menyapukannya agar efeknya lebih lama tinggal)
nah berdasarkan pengamatan saya sih, kalau yang biasa aja (edible dusting) kadang cepet hilang apalagi kalau fondantnya agak keringetan, sedang yang metalik relatif lebih terlihat karena ada kemerlipnya kalau keringetan pun kadang masih tersisa tu bekas-bekas blign-bling metaliknya...

nah kalau dikaitin sama yang wilton lustre dust, hehehe... tunggu yak, saya harus liat barangnya dulu
tapi kemungkinan ini sama dengan edible lustre dusting nya sugarflair deh mbak...

punten ya kalau gak ngebantu...

kalau kuenya itu, saya asli waktu itu gak tanya..
tapi sepengamatan saya, tinggi loyangnya yg 6-7 cm... terus dibagi tiga bagian (dengan tinggi masing2 tetep 6-7 cm)---> jadi yang dibagi tiga itu bidang yang meluas
terus ditumpuk ketiganya dengan dilapisi buttercream
diukir, poles ganache... gitu... selesai...

gitu mbak, bagaimana ?

April 7, 2011 at 10:54 AM
Adhayanti said...

Mba Pipin bs aja... melongo2 aja hasilnya keren gt.. apalagi kl nggak melongo bisa2 hasilnya lebih keren muridnya drp masternya.Xi...xi..xi.. Aku tetep bingung ya.. dgn penjelasannya mba pipin. Tapi bukan mba pipinnya yg salah, akunya aja yg o'on karena blm sama sekali nyoba..Biar nggak bingung aku mw nanya lg nih.. Misalnya nih aku pengen bikin bunga pink yg ada kesan metaliknya gt, fondanku warna apa? trus pake lustrenya wrna apa? Trus pewarna yg bagus merk apa ya mba? Aku nyoba pake cross untuk warna hitam kok wrn hitamnya kurang pekat, apa masih kurang ya pewarnanya soalnya mw ditambahin lg, fondantnya ud kelembekan n lengket...
Sorry mba aku nanyanya banyak gini...Thx before ya mba infonya...

April 8, 2011 at 9:58 PM
pipin said...

qiqiiqiiii... paham saya,
mungkin juga karena saya juga yang belibet ngasih taunya, maafkan daku karena daku apa adanya ya... jiiiaaaahhhh...

gini,
bunga pink kesan metalik--> fondantnya pink, diusap sugarflair edible lustre pearl white
bunga putih yang tengahnya ada semburat pink--> fondantnya putih, tengahnya diusap sugarflair edible lustre shimmer pink
jadi,
kalau fondant pink diusap shimmer pink, tetep pink metalik tapi nanti pink nya jadi agak gelap

jelas gak mbak?... hedew... saya belibet gak niy ngasih taunya

ttg pewarna,
musti nyoba mbak, lain merk lain hasilnya
ungu nya diva beda sama ungunya kupu-kupu atau wilton

kalau warna hitam yang pekat bener, item tem tem tem... saya belinya di toko ani (berarti di toko bluebell kelapa gading juga ada) dari bakery craft warna super black
tapi saya pernah tahu, sugarflair juga punya warna hitam pekat (cuma taunya waktu ke singapur, kalau ke toko ani belum pernah ketemu... gak tau ya ada di sini atau emang pas saya dateng pas lagi abis stoknya) coba cek webnya mbak di www.artistiqsugarcraft.com

satu lagi yang warna susah didapetin, merah
yg merah darah rah rah rah... saya ambil dari merk bakery craft juga, super red
atau merah dari pewarna hakiki
kesan merahnya hakiki beda sama yg dari bakery craft, tapi merahnya bolehlah digolongkan merah darah.....
mending hakiki aja mbak, muraaaaahh kekekekekkkk...:))
sugarflair juga jual, katanya merahnya bagus banget... yaaa tapi saya belum pernah beli, udah mbak pake hakiki aja udah bagus juga...

gitu mbak...

April 14, 2011 at 5:48 AM
Adhayanti said...

Mbak...makasih bgt ya.. penjelasannya...kudu dipraktekin nih.. ttg pewrnanya kudu nyari dulu nih. Di bogor nggak ada hu..hu..hu..Sekali lg Makasih ya mbak ats informasinya. Sukses bisnis kuenya ya...

May 8, 2011 at 1:55 AM

Post a Comment